Kembara

Sememangnya telah begitu lama jari jemari ini tidak menulis. Natijahnya , tiadalah sebarang artikel baru yang diltakkan dalam blog ini untuk renungan diri sendiri dan sesiapa yang menjengahnya. Apatah lagi saya tidaklah begitu pandai menulis kerana seringkali kaku dalam berbicara dan kelu dalam berkata-kata. Ada sebahagian sahabat yang langsung bertanya tentang keadaan ini. Tiada jawapan yang dapat saya berikan melainkan senyuman dan terus diam kerana suatu hari nanti saya akan menjawab semua persoalan itu dan pastinya jawapan itu ada disini. Ya, pada artikel ini.


Dapatkan Mesej Bergambar di Sini


Alhamdulillah bulan ramadhan yang lepas telah menyaksikan hati ini sangat bergembira meraikannya bahkan ramadhan yang lepas telah menjadikan saya amat rindu padanya dan amat menantikannya pada tahun ini. Bulan yang telah menjadikan saya siap berhadapan dengan satu perjalanan yang bakal memberikan kesan bermakna dalam hidup saya. Kedatangan syawal disambut dengan penuh kesyukuran dan debaran. Hati ini seakan-akan tahu bahawa ada perkara dan keputusan besar yang perlu dilakukan dan dihadapi. Ya, nyatanya keadaan tersebut memang benar-benar berlaku, keaadaan yang wujud kerana kekesalan,kekecewaan, dan kebuntuan yang teramat. Keadaan yang tidak lagi membenarkan saya melangkah dan meneruskan perjuangan kerana yang berbicara hanyalah bibir tapi tidak lagi hati dan yang bergerak hanyalah tubuh tapi tidak lagi jiwa. Keadaan yang tidak lagi mengizinkan saya berdiam , lalu saya kongsikan dengan teman-teman terdekat yang sentiasa bersama-sama dalam kebaikkan sama ada susah dan senang. Sesuatu yang menakjubkan apabila saya tidak sendirian dalam hal ini, sebuah jelmaan dan natijah ukhuwah yang amat indah. Saya menjadi semakin yakin untuk melakukan keputusan besar dalam hidup. Ya, teman-teman yang lain juga yakin dengan keputusan yang bakal dibuat. Sebuah keyakinan yang tercipta dari hati yang tunduk kepada Allah, yang bersih daripada sifat hasad dan dengki dan daripada perkongsian rasa yang sudah sekian lama terpendam dan terperangkap dalam ruang yang sempit dan kini menuntut hak yang sewajarnya. Maka setelah persiapan dibuat maka kami tekad melangkah bersama-sama menghadapi segala kemungkinan. Kami menjadi berani dan yakin kerana kafilah kecil kami telah bertekad bahawa kembara ini hanyalah sementara dan akan merintis penggabungan dengan kafilah yang lebih besar dan mempunyai bekalan-bekalan yang insyaallah mencukupi dan yang paling penting bekalannya benar untuk kembara yang seterusnya hinggalah sampai ke destinasi.

Perjalanan diteruskan walaupun hati masih berat namun kejelasan matlamat menjadikan kami tetap kuat melangkah dengan terus menerus berdoa dan beribadah kepada Allah agar Allah memberikan kami pertunjuk dan tidak tersesat dalam kembara dan pencarian kafilah tersebut. Hari-hari yang berlalu menyaksikan semakin ramai yang terbuka hati menyertai kafilah kecil ini. Semua yang telah bersama-sama kafilah kecil ini telah berjanji dan memberikan kesetiaan untuk bersama-sama bergabung dengan kafilah besar yang lengkap dengan ciri-ciri yang diinginkan. Indahnya kesatuan amat terasa apabila setiap individu dalam kafilah kecil ini saling kuat menguatkan dan sabar menyabarkan.

Alhamdulillah akhirnya kafilah kecil kami telah berjumpa dengan kafilah yang kami yakini. Walaupun di pertengahan kembara kami tealah mengenali pelbagai kafilah tetapi akhirnya kami semua, ya semua dan setiap individu dalam kafilah kecil ini telah sepakat dan menyatakan bahawa kafilah besar inilah yang akan kami pilih untuk bergabung. Wah, sekali lagi saya merasa taajub dengan keadaan ini. Mungkin perlu saya ulang supaya yang membacanya juga kagum bahawa setiap orang daripada kami menyatakan keinginan yang sama untuk bergabung dengan kafilah yang sama. Pada awalnya kami juga hairan dan terus membuka ruang untuk berbincang dan berhujah, namun tiada sesiapapun yang menggunakan ruang ini.

Seterusnya perbincangan terus dilakukan di antara wakil kafilah kecil kami dengan pemimpin-pemimpin kafilah besar tersebut. Alhamdulillah segalanya berjalan dengan lancar. Sehinggalah…..

Sehinggalah ada pengkhianatan. Pengkhianatan yang lahir dari sifat dan kejahilan terhadap etika. Beberapa orang daripada kafilah kami telah keluar dengan alasan yang pelbagai dan dengan persoalan yang telah dijawab. Pelik, sangat pelik kerana bukankah kami telah memberikan ruang yang disia-siakan (rujuk perenggan atas) tetapi semua diam dan akhirnya mereka hanyalah berbicara dalam kkhemah-khemah kecil yang didiami hanya untuk sementara. Mereka lupa dengan janji dan lupa dengan misi kafilah ini. Saya bahkan yang lain juga tidak kisah kalau seandainya dari awal mereka inigin melangkah sendirian tanpa bergabung dengan kafilah kami. Tapi kenapa harus bergabung, berjanji, bahkan menyokong keputusan yang dibuat hanya untuk akhirnya mengkhianati. Kami goyang?. Sama sekali tidak, kerana keputusan yang dibuat telah disyurokan bersama-sama. Adakah keputusan selain keputusan syuro?. Jawapan kami TIDAK. Apapun kami tetap mendoakan agar kami dan mereka sentiasa dalam keredhaan Allah,sentiasa berkasih sayang dan menjaga hak sesama muslim kerana yang paling mulia disisi Allah ialah sesipa yang paling bertakwa. Kami telah memilih kafilah yang ingin bergabung sebagai salah satu langkah menjadi hamba yang paling bertakwa.

Alhamdulillah , kini semuanya telah selesai dan kami sedang bersiap-siap untuk meneruskan kembara hidup yang semakin jauh dengan bekalan yang insyaallah mencukupi untuk sampai ke destinasi. Mudah-mudahan sepanjang perjalanan ini kami mampu mengutip bekal-bekal berharga untuk hari kemudian dan bekal yang paling utama pastinya taqwa.

Apa kaitan semua kejadian ini dengan saya yang tidak menulis? Banyak kaitannya. Bayangkan bertapa perasaan dan emosi saya ketika berhadapan dengan semua perkara diatas. Segalanya bercampur baur. Marah, geram, kecewa, suka, dan duka. Justeru saya tidak ingin menulis dengan semua perasaan itu melainkan perasaan tenang dan aman agar hati saya tulus dan ikhlas menulis kerana Allah tidak untuk membalas kenyataan, tidak juga untuk menjatuhkan. Seterusnya dalam keadaan diatas saya sangat sibuk menguruskan dan memastikan segalanya berjalan dengan lancar dan pencarian kami menemui sesuatu yang diinginkan walaupun hakikatnya allah jualah yang menetapkan segalanya. Kesibukan yang telah menyebabkan saya terpaksa melupakan seketika atau dalam tempoh yang panjang cita-cita saya . Pengorbanan kecil yang memerlukan jiwa yang besar. Saya tidak menyesal dan sangat bahagia sekarang, begitulah indahnya takdir walaupun kadang-kadang impian itu masih melintasi fikiran. Rasa saya pasti banyak persoalan yang timbul setidak-tidaknya berkaitan siapa “kafilah kecil” dan siapa “kafilah besar” setelah membaca artikel ini. Ya, saya akan memberitahunya tapi yang pasti bukan sekarang.

Insyaallah saya akan kembali menulis sebagai peringatan untuk diri sendiri dan yang lain. Justeru saya mohon maaf atas segala kesalahan dan kekhilafan. Mohon doa dari semua agar kami tsabat dalam kembara yang panjang ini bersama kafilah yang baru……………..

5 Comentários:

hisyam_mujahid said...

pendedahan berani... akhirnya terjawab juga kenapa muslimkaffah lama tak update

azarahman said...

mudah-mudahan keberanian yang jauh daripada sifat ghuluw

abu ridho said...

tahniah!, moga berjaya dalam kembara anda..

ku doakan, kerana orang yang berjiwa besar akan menganggap masalah sekitarnya sebagai cabaran untuk dia terus mera ke depan..

Selamat berjuang!!..

azarahman said...

terima kasih....sememangnya hidup satu perjuangan dan kemenangannya ialah syurga Allah.

mr.mambi said...

orang yang yakin dengan pilihannya akan sentiasa bergerak ke hadapan dengan iman yang teguh..tiada ketakutan melainkan kepada Allah swt

Followers

Muslimkaffah © 2008 Template by Dicas Blogger Supplied by Best Blogger Templates

TOPO